Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota,Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO

Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota,Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO


Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota,Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO



Selamat Datang di Blog edukasinesia.com

Hallo sobat Edukasi Lovers,senang sekali rasanya pada kesempatan kali ini saya dapat membagikan artikel untuk menambah pengetahuan dan wawasan sobat Edukasi Lovers semua.Artikel yang akan saya bagikan pada kesempatan kali ini berjudul  Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota,Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO
Berikut Ini Pembahasan Selengkapnya         



1.Pengertian UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)
UNESCO adalah singkatan dari kepanjangan United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization. UNESCO merupakan organisasi internasional di bawah PPB yang mengurusi segala hal yang berhubungan dengan pendidikan, sains, dan kebudayaan dalam rangka meningkatkan rasa saling menghormati yang berlandaskan pada keadilan, peraturan hukum, dan HAM. UNESCO didirikan pada tanggal 16 November 1945, di kota Paris-Perancis. Tugas utamanya adalah memajukan kerja sama antarbangsa di bidang pendidikan, sains, dan kebudayaan tersebut. Sekarang ini, UNESCO beranggotakan 195 negara (termasuk Indonesia) dan bermarkas besar di Unesco House, Place de Fontenoy, Paris de, France
Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan PBB (bahasa Inggris:United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization, disingkat UNESCO) merupakan badan khusus PBB yang didirikan pada 1945. Tujuan organisasi UNESCO adalah mendukung perdamaian, dan keamanan dengan mempromosikan kerja sama antar negara melalui pendidikan, ilmu pengetahuan, dan budaya dalam rangka meningkatkan rasa saling menghormati yang berlandaskan kepada keadilan, peraturan hukum, HAM, dan kebebasan hakiki. (Pasal 1 Konstitusi UNESCO).
UNESCO memiliki anggota 195 negara. Organisasi ini bermarkas di Paris,Perancis, dengan 50 kantor wilayah serta beberapa lembaga, dan institut di seluruh dunia. UNESCO memiliki lima program utama yang disebarluaskan melalui: pendidikan, ilmu alam, ilmu sosial, dan manusia, budaya, serta komunikasi, dan informasi. Proyek yang disponsori oleh UNESCO termasuk program baca-tulis, teknis, dan pelatihan guru; program ilmu internasional; proyek sejarah regional, dan budaya, promosi keragaman budaya; kerja sama persetujuan internasional untuk mengamankan warisan budaya, dan alam serta memelihara HAM; dan mencoba untuk memperbaiki perbedaan digital dunia.



2.Sejarah Singkat Organisasi UNESCO


Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota,Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO



Sejarah Singkat Organisasi UNESCO
UNESCO adalah Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB. Badan khusus PBB ini didirikan pada 16 November 1945.
Berdirinya UNESCO merupakan hasil dari konferensi PBB di London yang dimulai sejak 1 hingga 16 November 1945. Sebanyak 44 negara hadir dalam konferensi itu.
Pada hari terakhir konferensi, konstitusi UNESCO ditandatangani. Tujuan pendirian organisasi ini adalah mendukung perdamaian dan keamanan dengan mempromosikan kerja sama antarnegara. UNESCO memiliki anggota 195 negara.
Organisasi ini bermarkas di Paris, Prancis. UNESCO memiliki 50 kantor wilayah serta beberapa institut dan pusat di seluruh dunia. Program utama UNESCO disebarluaskan melalui pendidikan, ilmu alam, ilmu sosial manusia, budaya serta komunikasi informasi.
Proyek yang disponsori UNESCO termasuk program baca-tulis, pelatihan guru; program ilmu internasional; proyek sejarah regional dan budaya, promosi keragaman budaya; kerja sama persetujuan internasional untuk mengamankan warisan budaya dan alam serta memelihara HAM.
.      Sejarah Berdirinya UNESCO
UNESCO dan mandatnya untuk intelektual kerjasama internasional dapat ditelusuri kembali ke Liga Bangsa-Bangsa resolusi pada tanggal 21 September 1921, untuk memilih Komisi untuk mempelajari pertanyaan tersebut. Komite Internasional tentang Kerjasama Intelektual (ICIC) secara resmi dibuat pada tanggal 4 Januari 1922, sebagai organ konsultatif yang terdiri dari individu-individu yang terpilih berdasarkan kualifikasi pribadi mereka. Lembaga Internasional untuk Kerjasama Intelektual (IIIC) kemudian dibuat di Paris pada tanggal 9 Agustus 1925, untuk bertindak sebagai badan pelaksana untuk ICIC tersebut. Pada tanggal 18 Desember 1925, Biro Pendidikan Internasional (IBE) mulai bekerja sebagai non -pemerintah organisasi dalam pelayanan pembangunan pendidikan internasional. Namun, pekerjaan organisasi-organisasi pendahulunya sebagian besar terganggu oleh terjadinya Perang Dunia II .
Setelah penandatanganan Piagam Atlantik dan Deklarasi Perserikatan Bangsa-Bangsa , Konferensi Menteri Sekutu Pendidikan (DATANG) mulai pertemuan di London yang terus terjadi antara 16 November 1942 hingga 5 Desember 1945. Pada tanggal 30 Oktober 1943, kebutuhan untuk sebuah organisasi internasional yang dinyatakan dalam Deklarasi Moskow, disepakati oleh China, Inggris, Amerika Serikat dan Uni Soviet. Hal ini diikuti oleh Konferensi Dumbarton Oaksproposal 9 Oktober 1944. Setelah usulan CAME dan sesuai dengan rekomendasi dari Konferensi PBB tentang Organisasi Internasional (UNCIO), yang diselenggarakan di San Francisco pada April-Juni 1945 dengan Konferensi PBB untuk pembentukan sebuah organisasi pendidikan dan kebudayaan (ECO / CONF ) diselenggarakan di London 1-16 November 1945 dengan 44 pemerintah diwakili. Seorang tokoh terkemuka dalam inisiatif untuk UNESCO adalah Rab Butler , yang Menteri Pendidikan untuk Inggris . Pada ECO / CONF, Konstitusi UNESCO diperkenalkan dan ditandatangani oleh 37 negara, dan Komisi Persiapan didirikan. Komisi Persiapan dioperasikan antara 16 November 1945, dan 4 November 1946-tanggal ketika UNESCO Konstitusi mulai berlaku dengan penyimpanan ratifikasi kedua puluh oleh negara anggota.
Konferensi Umum pertama berlangsung dari 19 November-10 Desember 1946, dan memilih Dr Julian Huxley ke pos dari Direktur Jenderal. Konstitusi telah diamandemen pada bulan November 1954 ketika Konferensi Umum memutuskan bahwa anggota Dewan Eksekutif akan menjadi wakil dari pemerintah Amerika yang keduanya adalah warga negaranya dan tidak akan, seperti sebelumnya, bertindak dalam kapasitas pribadi mereka. Perubahan dalam pemerintahan dibedakan UNESCO dari pendahulunya, CICI, dalam hal bagaimana negara-negara anggota akan bekerja bersama dalam bidang Organisasi itu kompetensi. Sebagai negara anggota bekerja bersama-sama dari waktu ke waktu untuk mewujudkan mandat UNESCO, faktor politik dan sejarah telah membentuk operasi Organisasi pada khususnya selama Perang Dingin, proses dekolonisasi, dan pembubaran Uni Soviet.
Di antara prestasi utama Organisasi adalah pekerjaan terhadap rasisme, misalnya melalui pernyataan berpengaruh pada ras dimulai dengan deklarasi antropolog (di antara mereka adalahClaude Lévi-Strauss ) dan ilmuwan lainnya pada tahun 1950 dan menyimpulkan dengan Deklarasi 1978 tentang Ras dan Prasangka Rasial. Pada tahun 1956, Republik Afrika Selatan menarik diri dari UNESCO mengklaim bahwa beberapa publikasi Organisasi adalah sebesar "campur tangan" di negara itu "masalah rasial." Afrika Selatan bergabung Organisasi pada tahun 1994 di bawah kepemimpinan Nelson Mandela .
Karya awal UNESCO di bidang pendidikan termasuk proyek percontohan pada pendidikan dasar di Lembah Marbial, Haiti, dimulai pada tahun 1947. Proyek ini diikuti oleh misi ahli untuk negara-negara lain, termasuk, misalnya, sebuah misi ke Afghanistan 1949. Pada tahun 1948, UNESCO merekomendasikan bahwa negara-negara anggota harus membuat pendidikan dasar gratis dan wajib universal. Pada tahun 1990 Konferensi Dunia tentang Pendidikan untuk Semua, di Jomtien , Thailand, meluncurkan gerakan global untuk memberikan pendidikan dasar untuk semua anak-anak, remaja dan orang dewasa. Sepuluh tahun kemudian, tahun 2000 Dunia Pendidikan Forum yang diselenggarakan di Dakar , Senegal, pemerintah yang dipimpin anggota berkomitmen untuk mencapai pendidikan dasar untuk semua pada tahun 2015.
Kegiatan awal UNESCO di bidang kebudayaan termasuk, misalnya, Kampanye Nubia, diluncurkan pada tahun 1960. Tujuan dari kampanye ini adalah untuk memindahkan Candi Agung dari Abu Simbel agar tidak dibanjiri oleh Nil setelah pembangunan yang Bendungan Aswan . Selama kampanye 20 tahun, 22 monumen arsitektur dan kompleks direlokasi. Ini adalah yang pertama dan terbesar dalam serangkaian kampanye termasuk Mohenjo-daro (Pakistan), Fes(Maroko), Kathmandu (Nepal), Borobudur (Indonesia) dan Acropolis (Yunani). Pekerjaan Organisasi warisan menyebabkan adopsi, pada tahun 1972, Konvensi tentang Perlindungan Warisan Budaya Dunia dan Alam. The World Heritage Committee didirikan pada tahun 1976 dan situs pertama tertulis di Daftar Warisan Dunia pada tahun 1978 . Sejak itu instrumen hukum yang penting terhadap warisan budaya dan keragaman telah diadopsi oleh negara-negara anggota UNESCO pada tahun 2003 (Konvensi untuk Perlindungan dari Warisan Budaya Takbenda) dan 2005 ( Konvensi tentang Perlindungan dan Promosi Keanekaragaman Ekspresi budaya).
Pertemuan antar pemerintah UNESCO di Paris pada Desember 1951 menyebabkan penciptaan Dewan Eropa untuk Riset Nuklir (CERN) pada tahun 1954.
Zona pemrograman Arid, 1948-1966, adalah contoh lain dari sebuah proyek UNESCO awal utama dalam bidang ilmu alam. Pada tahun 1968, UNESCO menyelenggarakan konferensi antar pemerintah pertama yang bertujuan untuk mendamaikan lingkungan dan pembangunan, masalah yang terus menjadi dibahas dalam bidang pembangunan berkelanjutan. Hasil utama dari konferensi 1968 adalah penciptaan UNESCO Man dan Program Biosfer .
Dalam bidang komunikasi, arus informasi yang bebas telah menjadi prioritas untuk UNESCO dari permulaannya. Pada tahun-tahun segera setelah Perang Dunia II, upaya terkonsentrasi pada rekonstruksi dan identifikasi kebutuhan sarana komunikasi massa di seluruh dunia. UNESCO mulai mengorganisir pelatihan dan pendidikan bagi wartawan pada tahun 1950. Dalam menanggapi panggilan untuk " Informasi Dunia Baru dan Orde Komunikasi "pada akhir tahun 1970, UNESCO membentuk Komisi Internasional untuk Studi Masalah Komunikasi, yang diproduksi tahun 1980 laporan MacBride (dinamai Ketua Komisi, Hadiah Nobel Perdamaian Nobel Seán MacBride ). Setelah laporan MacBride, UNESCO memperkenalkan Masyarakat Informasi untuk Semua program dan Menuju Masyarakat Pengetahuan Program dalam mengarah ke KTT Dunia tentang Masyarakat Informasi pada tahun 2003 ( Jenewa ) dan 2005 ( Tunis ).
Pada tahun 2011, Palestina menjadi anggota UNESCO setelah pemungutan suara di mana 107 negara anggota mendukung dan 14 menentang. Hukum disahkan di Amerika Serikat pada tahun 1990 dan 1994 berarti bahwa ia tidak dapat memberikan kontribusi finansial kepada organisasi PBB yang menerima Palestina sebagai anggota penuh. Sebagai hasilnya, ia akan menarik pendanaan yang menyumbang sekitar 22% dari anggaran UNESCO. Israel juga bereaksi terhadap masuk Palestina untuk UNESCO dengan pembayaran Israel pembekuan ke UNESCO dan sanksi kepada Otoritas Palestina , mengklaim bahwa masuk Palestina akan merugikan "untuk pembicaraan damai yang potensial".


3.Tujuan Dibentuknya UNESCO
Adapun tujuan berdirinya organisasi UNESCO antara lain:

1)    Meningkatkan kerjasama antarnegara di dunia di bidang pendidikan, sains dan kebudayaan;
2)    Melakukan kegiatan pemberantasan buta huruf (buta aksara) dan kewajiban belajar bagi seluruh rakyat negara-negara anggota; dan
3)    Mengangkat martabat dan derajat kehidupan manusia.
4)    Tujuan UNESCO adalah “ untuk berkontribusi pada pembangunan perdamaian, pemberantasan kemiskinan, pembangunan berkelanjutan dan dialog antarbudaya melalui pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, komunikasi dan informasi".
5)    Prioritas lain dari Organisasi termasuk mencapai kualitas pendidikan untuk semua dan belajar sepanjang hayat , menangani tantangan sosial dan etis yang muncul, mendorong keragaman budaya , budaya masyarakat,pengetahuan,perdamaian dan pembangunan inklusif melalui informasi dan komunikasi.
6)    Luas tujuan dan sasaran konkret dari masyarakat internasional-sebagaimana tercantum dalam tujuan pembangunan yang disepakati secara internasional, termasukTujuan Pembangunan Milenium (MDGs) -mendukung semua strategi UNESCO dan kegiatan.


4.Kegiatan UNESCO
.                                  Kegiatan UNESCO
UNESCO melaksanakan kegiatannya melalui lima bidang program Pendidikan, Ilmu  Pengetahuan Alam, Ilmu Pengetahuan Sosial dan Kemanusiaan, Budaya, dan Komunikasi dan Informasi.
1)    Pendidikan : UNESCO mendukung penelitian di bidang pendidikan Perbandingan , dan menyediakan keahlian dan mendorong kemitraan untuk memperkuat kepemimpinan pendidikan nasional dan kemampuan negara untuk menawarkan pendidikan berkualitas untuk semua. Ini termasuk
2)    Delapan khusus Institutes dalam topik yang berbeda dari sektor UNESCO Kursi , jaringan internasional dari 644 Kursi UNESCO, melibatkan lebih dari 770 lembaga di 126 negara.
3)    Konservasi Lingkungan Organisasi
4)    Konvensi Melawan Diskriminasi dalam Pendidikan yang diadopsi pada tahun 1960
5)    Organisasi Konferensi Internasional tentang Pendidikan Orang Dewasa (CONFINTEA ) dalam selang waktu 12 tahun
6)    Publikasi dari Pendidikan untuk Semua Keaksaraan
7)    UNESCO ASPNET , jaringan internasional dari 8.000 sekolah di 170 negara.UNESCO tidak mengakreditasi lembaga pendidikan tinggi.
8)    UNESCO juga mengeluarkan public 'pernyataan' untuk mendidik masyarakat:
9)    Seville Pernyataan tentang Kekerasan : Sebuah pernyataan yang diadopsi oleh UNESCO pada tahun 1989 untuk membantah gagasan bahwa manusia secara biologis cenderung untuk kekerasan terorganisir.
10) Menunjuk proyek dan tempat-tempat yang memiliki nilai budaya dan ilmiah, seperti:International Network of Geoparks,Cagar biosfer , melalui Program pada Manusia dan Biosfer (MAB), sejak 1971
11) Kota Sastra , pada tahun 2007, kota pertama yang akan diberi judul ini adalah Edinburgh , tempat perpustakaan pertama beredar Skotlandia. Pada tahun 2008, Iowa City, Iowa menjadi Kota Sastra.
12) Langka bahasa dan proyek keanekaragaman bahasa
13) Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Takbenda Manusia
14) Memori Dunia Internasional Register, sejak tahun 1997
15) Pengelolaan sumber daya air , melalui Program Hidrologi Internasional (IHP), sejak 1965
16) Situs Warisan Budaya
17) Mendorong "aliran bebas ide dengan gambar dan kata-kata" oleh:
18) Mempromosikan kebebasan berekspresi , kebebasan pers dan undang-undang Kebebasan Informasi , melalui Program Internasional untuk Pengembangan Komunikasi dan Program Komunikasi dan Informasi
19) Mempromosikan akses universal terhadap TIK , melalui Program Informasi untuk Semua (IFAP)
20) Mempromosikan Pluralisme dan keragaman budaya di media
21) Mempromosikan kegiatan, seperti:
22) Dekade Internasional untuk Budaya Perdamaian Promosi dan Non-Kekerasan untuk Anak-anak Dunia :, 2001-2010 dicanangkan oleh PBB pada tahun 1998
23) World Press Freedom Day , 3 Mei setiap tahun, untuk mempromosikan kebebasan berekspresi dan kebebasan pers sebagai hak dasar manusia dan sebagai komponen penting dari setiap masyarakat yang sehat, demokratis dan bebas.
24) Criança Esperança di Brasil, dalam kemitraan dengan Rede Globo , untuk mengumpulkan dana bagi proyek berbasis masyarakat yang mendorong integrasi sosial dan pencegahan kekerasan.
25) International Literacy Day
26) Tahun Internasional untuk Budaya Perdamaian
27) Pendiri dan pendanaan proyek-proyek, seperti: Migrasi Museum Initiative.
28) Mempromosikan pembentukan museum untuk dialog budaya dengan penduduk migran
29) UNESCO-cepes , Pusat Eropa untuk Pendidikan Tinggi: didirikan pada tahun 1972 di Bucharest , Rumania , sebagai kantor de-terpusat untuk mempromosikan kerjasama internasional dalam pendidikan tinggi di Eropa serta Kanada , Amerika Serikat dan Israel Pendidikan Tinggi di Eropa. yang resmi jurnal.
30) Direktori Perangkat Lunak Bebas : sejak tahun 1998 UNESCO dan Free Software Foundation telah bersama-sama mendanai proyek ini katalogisasi perangkat lunak bebas .
31) FRESH Berfokus Sumberdaya Kesehatan Sekolah yang Efektif .
32) OANA , Organisasi Asia-Pasifik Kantor Berita
33) Dewan Internasional Ilmu
34) UNESCO Goodwill Ambassador
35) ASOMPS , Simposium Asia pada Tanaman Obat dan Rempah-rempah,serangkaian konferensi ilmiah yang diselenggarakan di Asia
36) Botani 2.000 , taksonomi program pendukung, dan keanekaragaman hayati dan budaya tanaman obat dan hias, dan perlindungan mereka terhadap pencemaran lingkungan
37) The UNESCO Collection Pekerjaan Perwakilan , karya menerjemahkan sastra dunia baik dari dan ke berbagai bahasa, 1948-2005

                                    5.Badan yang Mengatur UNESCO
a.    Direktur Jenderal
Pemilihan untuk pembaruan posisi Direktur Jenderal berlangsung di Paris dari 7 September-23 September 2009. Delapan kandidat berlari untuk posisi itu, dan 58 negara sebagai bagi mereka. Dewan Eksekutif dikumpulkan dari 7 September-23 September, suara itu sendiri dimulai pada tanggal 17. Irina Bokova terpilih baru Direktur Jenderal.
Ini adalah daftar Direktur Jenderal UNESCO sejak berdirinya pada tahun 1946:
1.       Julian Huxley (1946-1948)
2.      Jaime Torres Bodet (1948-1952)
3.      John Wilkinson Taylor ( akting 1952-1953)
4.      Luther Evans (1953-1958)
5.      Vittorino Veronese (1958-1961)
6.      René Maheu (1961-1974, akting 1961)
7.      Amadou-Mahtar M'Bow (1974-1987)
8.      Federico Mayor Zaragoza (1987-1999)
9.      Koichiro Matsuura (1999-2009)
10.  Irina Bokova (2009 -)
b.   Konferensi Umum
Ini adalah daftar dari sesi Konferensi Umum UNESCO yang diselenggarakan sejak tahun 1946:
·         1 sesi ( Paris , 1946) - diketuai oleh Léon Blum ( France )
·         Sesi 2 ( Mexico City , 1947) - diketuai oleh Manuel Gual Vidal ( Mexico )
·         Sesi 3 ( Beirut , 1948) - diketuai oleh Hamid Bey Frangie ( Lebanon )
·         1st luar biasa sesi (Paris, 1948)
·         Sesi 4 (Paris, 1949) - diketuai oleh Ronald Walker ( Australia )
·         Sesi 5th ( Florence , 1950) - diketuai oleh Count Stefano Jacini ( Italia )
·         Sesi ke-6 (Paris, 1951) - diketuai oleh Howland Sargeant (Amerika Serikat)
·         Sesi 7 (Paris, 1952) - diketuai oleh Sarvepalli Radhakrishnan ( India )
·         2 sesi yang luar biasa (Paris, 1953)
·         Sesi 8 ( Montevideo , 1954) - diketuai oleh Justino Zavala Muñiz ( Uruguay )
·         Sesi 9 ( New Delhi , 1956) - diketuai oleh Maulana Abul Kalam Azad               ( India )
·         Sesi ke-10 (Paris, 1958) - diketuai oleh Jean Berthoin (France)
·         Sesi 11 (Paris, 1960) - diketuai oleh Akale-Work Abte-Wold ( Ethiopia )
·         Sesi ke-12 (Paris, 1962) - diketuai oleh Paulo de Berrêdo Carneiro ( Brazil )
·         Sidang ke-13 (Paris, 1964) - diketuai oleh Norair Sissakian ( Uni Soviet )
·         Sesi ke-14 (Paris, 1966) - diketuai oleh Bedrettin Tuncel ( Turki )
·         15 sesi (Paris, 1968) - diketuai oleh Willian Eteki-Mboumoua ( Kamerun )
·         Sesi ke-16 (Paris, 1970) - diketuai oleh Atilio Dell'Oro Maini ( Argentina )
·         Sesi ke-17 (Paris, 1972) - diketuai oleh Toru Haguiwara ( Jepang )
·         3 yang luar biasa sesi (Paris, 1973)
·         Sesi ke-18 (Paris, 1974) - diketuai oleh Magda Jóború ( Hungaria )
·         Sesi ke-19 ( Nairobi , 1976) - diketuai oleh Taaita Toweett ( Kenya )
·         Sesi ke-20 (Paris, 1978) - diketuai oleh Napoléon LeBlanc ( Canada )
·         Sesi ke-21 ( Belgrade , 1980) - diketuai oleh Ivo Margan ( Yugoslavia )
·         4 yang luar biasa sesi (Paris, 1982)
·         22 sesi (Paris, 1983) - diketuai oleh Saïd Tell ( Jordan )
·         Sesi 23 ( Sofia , 1985) - diketuai oleh Nikolaï Todorov ( Bulgaria )
·        Sesi 24 (Paris, 1987) - diketuai oleh Guillermo Putzeys Alvarez ( Guatemala )
·         Sesi 25 (Paris, 1989) - diketuai oleh Anwar Ibrahim ( Malaysia )
·         26 sesi (Paris, 1991) - diketuai oleh Bethwell Allan Ogot (Kenya)
·         Sesi 27 (Paris, 1993) - diketuai oleh Ahmed Saleh Sayyad ( Yaman )
·         Sesi 28 (Paris, 1995) - diketuai oleh Torben Krogh ( Denmark )
·         Sesi 29 (Paris, 1997) - diketuai oleh Eduardo Portella (Brazil)
·         Sesi 30 (Paris, 1999) - diketuai oleh Jaroslava Moserova ( Republik Ceko )
·         31 sesi (Paris, 2001) - diketuai oleh Ahmad Jalali ( Iran )
·         Sesi ke-32 (Paris, 2003) - diketuai oleh Michael Omolewa ( Nigeria )
·         Sesi ke-33 (Paris, 2005) - diketuai oleh Musa bin Jaafar bin Hassan ( Oman )
·         Sesi ke-34 (Paris, 2007) - diketuai oleh George N. Anastassopoulos ( Yunani )
·         Sesi ke-35 (Paris, 2009) - diketuai oleh Davidson Hepburn ( Bahama )
·         Sesi ke-36 (Paris, 2011) - diketuai oleh Katalin Bogyay (Hungaria)


                        6.Negara Anggota UNESCO
Per Oktober 2011 , UNESCO menghitung 195 negara anggota dan 8 anggota asosiasi. Beberapa anggota tidak negara merdeka dan beberapa anggota memiliki Komite Pengorganisasian tambahan Nasional dari beberapa mereka tergantung wilayah . UNESCO pihak negara yang paling dari PBB negara anggota (kecuali Liechtenstein ), Kepulauan Cookdan Niue .. Memiliki lebih dari 2.000 staf dari 170 negara. Anggaran 2010 and 2011 sebesar US$643 juta yang disumbang negara anggota (termasuk 20%-nya dari AS). Sidang umum digelar dua tahun sekali. Dewan Eksekutif UNESCO terdiri atas 58 negara anggota bertemu dua tahun sekali. Sedangkan di dalam struktus UNESCO tak satupun negara memiliki hak veto. Setiap anggota UNESCO memiliki satu suara yang sama tak terkait besarnya negara atau besarnya kontribusi keuangannya.
UNESCO, seperti badan PBB lain, merupakan bagian dari organisasi dunia itu namun memiliki sistem dan prosedur keanggotaan sendiri.
Selain itu UNESCO memiliki hak untuk memutuskan untuk menerima keanggotaan sebuah negara di dunia.
Dan, sebuah negara yang sudah menjadi anggota tetap PBB tidak diharusnya menjadi anggota organisasi PBB lainnya.

Negara-Negara  anggota UNESCO
·          Afghanistan (4 Mei 1948)
·          Albania (16 Oktober 1958)
·          Algeria (15 Oktober 1962)
·          Andorra (20 Oktober 1993)
·          Angola (11 Mac 1977)
·          Antigua dan Barbuda (15 Julai 1982)
·          Argentina (15 September 1948)
·          Armenia (9 Jun 1992)
·          Australia (4 November 1946)
·          Austria (13 Ogos 1948)
·          Azerbaijan (3 Jun 1992)
·          Bahamas (23 April 1981)
·          Bahrain (18 Januari 1972)
·          Bangladesh (27 Oktober 1972)
·          Barbados (24 Oktober 1968)
·          Belarus (12 Mei 1954)
·          Belgium (29 November 1946)
·          Belize (10 Mei 1982)
·          Benin (18 Oktober 1960)
·          Bhutan (13 April 1982)
·          Bolivia (13 November 1946)
·          Bosnia dan Herzegovina (2 Jun 1993)
·          Botswana (16 Januari 1980)
·          Brazil (4 November 1946)
·          Brunei Darussalam (17 Mac 2005)
·          Bulgaria (17 Mei 1956)
·          Burkina Faso (14 November 1960)
·          Burundi (16 November 1962)
·          Cambodia (3 Julai 1951)
·          Cameroon (11 November 1960)
·          Canada (4 November 1946)
·          Cape Verde (15 Februari 1978)
·          Central African Republic (11 November 1960)
·          Chad (19 Disember 1960)
·          Chile (7 Julai 1953)
·          China (4 November 1946)
·         termasuk JPK berasingan untuk  Hong Kong
·          Colombia (31 Oktober 1947)
·          Comoros (22 Mac 1977)
·          Congo (24 Oktober 1960)
·          Cook Islands (25 Oktober 1989)
·          Costa Rica (19 Mei 1950)
·          Côte d'Ivoire (27 Oktober 1960)
·          Croatia (1 Jun 1992)
·          Cuba (29 Ogos 1947)
·          Cyprus (6 Februari 1961)
·          Czech Republic (22 Februari 1993)
·          Democratic Republic of the Congo(25 November 1960)
·          Denmark (4 November 1946)
·          Djibouti (31 Ogos 1989)
·          Dominica (9 Januari 1979)
·          Dominican Republic (4 November 1946)
·          Ecuador (22 Januari 1947)
·          Egypt (4 November 1946)
·          El Salvador (28 April 1948)
·          Equatorial Guinea (29 November 1979)
·          Eritrea (2 September 1993)
·          Estonia (14 Oktober 1991)
·          Ethiopia (1 Julai 1955)
·          Fiji (14 Julai 1983)
·          Finland (10 Oktober 1956)
·          France (4 November 1946)
·          Gabon (16 November 1960)
·          Gambia (1 Ogos 1973)
·          Georgia (7 Oktober 1992)
·          Germany (11 Julai 1951)
·          Ghana (11 April 1958)
·          Greece (4 November 1946)
·          Grenada (17 Februari 1975)
·          Guatemala (2 Januari 1950)
·          Guinea (2 Februari 1960)
·          Guinea-Bissau (1 November 1974)
·          Guyana (21 Mac 1967)
·          Haiti (18 November 1946)
·          Honduras (16 Disember 1947)
·          Hungary (14 September 1948)
·          Iceland (8 Jun 1964)
·          India (4 November 1946)
·          Indonesia (27 Mei 1950)
·          Iran (6 September 1948)
·          Iraq (21 Oktober 1948)
·          Ireland (3 Oktober 1961)
·          Israel (16 September 1949)
·          Itali (27 Januari 1948)
·          Jamaica (7 November 1962)
·          Japan (2 Julai 1951)
·          Jordan (14 Jun 1950)
·          Kazakhstan (22 Mei 1992)
·          Kenya (7 April 1964)
·          Kiribati (24 Oktober 1989)
·          Korea Utara (18 Oktober 1974)
·          Korea Selatan (14 Jun 1950)
·          Kuwait (18 November 1960)
·          Kyrgyzstan (2 Jun 1992)
·          Laos (9 Julai 1951)
·          Latvia (14 Oktober 1991)
·          Lubnan (4 November 1946)
·          Lesotho (29 September 1967)
·          Liberia (6 Mac 1947)
·          Libya (27 Jun 1953)
·          Lithuania (7 Oktober 1991)
·          Luxembourg (27 Oktober 1947)
·          Republik Macedonia (28 Jun 1993)
·          Madagascar (10 November 1960)
·          Malawi (27 Oktober 1964)
·          Malaysia (16 Jun 1958)
·          Maldives (18 Julai 1980)
·          Mali (7 November 1960)
·          Malta (10 Februari 1965)
·          Marshall Islands (30 Jun 1995)
·          Mauritania (10 Januari 1962)
·          Mauritius (25 Oktober 1968)
·          Mexico (4 November 1946)
·          Persekutuan Mikronesia (19 Oktober 1999)
·          Moldova (27 Mei 1992)
·          Monaco (6 Julai 1949)
·          Mongolia (1 November 1962)
·          Montenegro (1 Mac 2007)
·          Maghribi (7 November 1956)
·          Mozambique (11 Oktober 1976)
·          Myanmar (27 Jun 1949)
·          Namibia (2 November 1978)
·          Nauru (17 Oktober 1996)
·          Nepal (1 Mei 1953)
·          Belanda (1 Januari 1947)
·          New Zealand (4 November 1946)
·          Nicaragua (22 Februari 1952)
·          Niger (10 November 1960)
·          Nigeria (14 November 1960)
·          Niue (26 Oktober 1993)
·          Norway (4 November 1946)
·          Oman (10 Februari 1972)
·          Pakistan (14 September 1949)
·          Palau (20 September 1999)
·          Palestin (dipersetujui 31 Oktober 2011, perincian)
·          Panama (10 Januari 1950)
·          Papua New Guinea (4 Oktober 1976)
·          Paraguay (20 Jun 1955)
·          Peru (21 November 1946)
·          Filipina (21 November 1946)
·          Poland (6 November 1946)
·          Portugal (11 September 1974)
·          Qatar (27 Januari 1972)
·          Romania (27 Julai 1956)
·          Rusia (21 April 1954)
·          Rwanda (7 November 1962)
·          Saint Kitts dan Nevis (26 Oktober 1983)
·          Saint Lucia (6 Mac 1980)
·          Saint Vincent dan Grenadines (14 Januari 1983)
·          Samoa (3 April 1981)
·          San Marino (12 November 1974)
·          São Tomé dan Príncipe (22 Januari 1980)
·          Arab Saudi (4 November 1946)
·          Senegal (10 November 1960)
·          Serbia (20 Disember 2000)
·          Seychelles (18 Oktober 1976)
·          Sierra Leone (28 Mac 1962)
·          Singapura (8 Oktober 2007)
·          Slovakia (9 Februari 1993)
·          Slovenia (27 Mei 1992)
·          Solomon Islands (7 September 1993)
·          Somalia (15 November 1960)
·          Afrika Selatan (12 Disember 1994)
·          Sudan Selatan (27 Oktober 2011)
·          Spanyol (30 Januari 1953)
·          Sri Lanka (14 November 1949)
·          Sudan (26 November 1956)
·          Suriname (16 Julai 1976)
·          Swaziland (25 Januari 1978)
·          Sweden (23 Januari 1950)
·          Switzerland (28 Januari 1949)
·          Syria (16 November 1946)
·          Tajikistan (6 April 1993)
·          Tanzania (6 Mac 1962)
·          Thailand (1 Januari 1949)
·          Timor-Leste (5 Jun 2003)
·          Togo (17 November 1960)
·          Tonga (29 September 1980)
·          Trinidad dan Tobago (2 November 1962)
·          Tunisia (8 November 1956)
·          Turkey (4 November 1946)
·          Turkmenistan (17 Ogos 1993)
·          Tuvalu (21 Oktober 1991)
·          Uganda (9 November 1962)
·          Ukraine (12 Mei 1954)
·          United Arab Emirates (20 April 1972)
·          United Kingdom (1 Julai 1997)
·         termasuk JPK berasingan untuk  Bermuda
·          Amerika Syarikat (1 Oktober 2003)
·         termasuk JPK berasingan untuk:  Guam,  American Samoa,   Puerto Rico dan U.S. Virgin Islands
·          Uruguay (8 November 1947)
·          Uzbekistan (26 Oktober 1993)
·          Vanuatu (10 Februari 1994)
·          Venezuela (25 November 1946)
·          Vietnam (6 Julai 1951)
·          Yaman (2 April 1962)
·          Zambia (9 November 1964)
·          Zimbabwe (22 September 1980)

Seorang pejabat UNESCO kepada BBC mengatakan jika ada negara anggota yang belum membayar iuran sebelum konferensi tahunan UNESCO maka negara itu akan kehilangan hak suara.
Namun, negara itu tetap akan menjadi anggota UNESCO sebelum menyatakan diri keluar dari keanggotaan.
Amerika Serikat pernah memboikot UNESCO selama hampir dua dekade dari tahun 1984 karena menganggap tujuan UNESCO tak sejalan dengan kebijakan politik luar negeri AS.


Demikianlah Artikel lengkap yang berjudul Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO . Semoga dapat bermanfaat bagi Sobat Edukasi Lovers  semuanya.Jika artikel ini bermanfaat sudi kiranya bagi sobat semua untuk mengelike dan membagikan artikel ini untuk menjaga kelangsungan blog ini menjadi lebih baik.Jika ada permintaan,pertanyaan,kritik,maupun saran,silahkan berikan komentar sobat semua di kolom komentar di bawah ini.
     Terima Kasih…


Salam Edukasi…

0 Response to "Apa Itu UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization)?-Pengertian UNESCO,Sejarah Berdirinya,Negara Anggota,Tujuan UNESCO dan Penjelasan Terlengkap Mengenai UNESCO"

Post a Comment

Mohon untuk berkomentar yang bijak,tanpa link spam!
Terima kasih.

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Materi PKN

Powered by Blogger.

Artikel Terbaru